7 Cara Bertumbuh dari Wirausahawan Cerdas Menjadi Wirausahawan

Duniacm.com – 7 Cara Bertumbuh dari Wirausahawan Cerdas Menjadi Wirausahawan. Sebagian besar pengusaha yang saya temui cerdas, tetapi banyak yang tidak selalu bijaksana.

Itu berarti mereka mungkin menunjukkan wawasan yang luar biasa tentang teknologi baru yang memiliki nilai bisnis marjinal, semangat mereka dapat memotivasi anggota tim lebih dari pelanggan.

Atau mereka mungkin membiarkan diri mereka ditarik melewati garis etika dalam dorongan kesuksesan mereka. Pemimpin yang bijaksana adalah otentik, abadi, dan bertahan lama.

Tentu saja, pengalaman adalah guru utama dari perbedaan antara cerdas dan bijaksana. Tetapi tidak seorang pun dari kita yang mampu membuat banyak kesalahan.

Jadi ada baiknya untuk memahami prinsip-prinsip dasar yang merupakan kunci untuk membuat keputusan yang bijaksana dan juga cerdas.

Dalam sebuah buku baru tentang subjek ini, “ Dari Cerdas menjadi Bijaksana ,” Prasad Kaipa dan Navi Radjou menawarkan beberapa pengamatan hebat, berdasarkan pengalaman penelitian dan konsultasi mereka selama bertahun-tahun dengan ratusan pemimpin.

7 Cara Bertumbuh dari Wirausahawan Cerdas Menjadi Wirausahawan

  1. Perluas perspektif Anda untuk hasrat Anda, untuk kebaikan yang lebih besar. Perspektif adalah apa yang mendefinisikan kita, dan membentuk pikiran dan tindakan kita. Bagi para teknolog, ini mendorong semangat untuk membawa ide-ide baru ke realitas baru. Para pemimpin yang bijaksana cenderung menghubungkan pandangan dunia dan ide-ide mereka, untuk membantu setiap orang menemukan makna yang lebih besar dalam hidup. Steve Jobs menganut prinsip ini.
  2. Bertindak secara otentik dan tepat saat perspektif Anda berubah. Pengusaha yang bijaksana peka terhadap konteks tempat mereka beroperasi dan menyesuaikan tindakan mereka sesuai dengan itu, sambil terus melayani tujuan mereka yang lebih tinggi. Mereka tidak pernah melupakan kompas moral mereka, dan menjaga kredibilitas dengan selalu menjembatani kesenjangan ucapan-lawan-perbuatan.
  3. Belajarlah untuk melakukan peran apa pun dengan baik, tanpa melupakan siapa Anda sebenarnya. Kita semua tahu seorang pengusaha cerdas yang tidak akan melepaskan peran CEO, dan kehilangan perusahaan. Pemimpin yang bijaksana melepaskan peran yang ada ketika saatnya tiba. Mereka rela bertindak sebagai wali atau pemimpin pelayan dalam tindakan dan peran apa pun yang mereka terima. Bill Gates tampaknya cocok dengan model ini.
  4. Perluas cakrawala untuk membuat setiap keputusan menang-menang versus menang-kalah. Pemimpin yang cerdas cenderung membuat keputusan secara naluriah, berdasarkan pengalaman mereka sendiri, dengan sedikit perhatian pada konteks yang lebih besar. Keputusan bijak menang dalam jangka panjang untuk tujuan yang lebih luas, serta masalah yang dihadapi. Jangan biarkan eksekusi praktis atau emosi mempengaruhi pertimbangan strategis.
  5. Ketahui kapan harus menahan dan kapan harus melipat, dengan ketabahan yang fleksibel. Banyak pemimpin yang cerdas cenderung bertahan dengan keputusan, tanpa penyesuaian kembali dengan konteks eksternal yang berubah dengan cepat. Pemimpin yang bijaksana menunjukkan keberanian dalam mengikuti konteks, dan rahmat dalam melepaskan bila perlu. Ketabahan yang fleksibel ini membuat mereka selaras dengan manfaat jangka panjang.
  6. Bertindak dan memimpin dengan kepentingan pribadi yang tercerahkan, untuk melayani orang lain. Dunia ini sekarang terlalu kompleks bagi seorang pengusaha untuk memiliki semua sumber daya dan produk yang dibutuhkan untuk memuaskan pelanggan mereka. Itu berarti memelihara kemitraan dan kerja sama dengan persaingan, untuk kebaikan yang lebih besar. Ini adalah perpindahan dari kepentingan pribadi murni ke kepentingan pribadi yang tercerahkan.
  7. Berusahalah untuk menciptakan jalan otentik Anda sendiri menuju kepemimpinan yang bijaksana. Pertama mengadopsi enam elemen kepemimpinan termasuk perspektif, orientasi tindakan, kejelasan peran, logika keputusan, ketabahan, dan motivasi. Kemudian integrasikan ini di jalan Anda sendiri menuju kepemimpinan yang bijaksana, membangun tim lintas fungsi yang bijaksana, organisasi yang bijaksana, dan komunitas yang bijaksana.

Orang pintar membuat kita semua terkesan dengan kekuatan intelektual dan kemampuan luar biasa mereka untuk mencapai tujuan mereka.

Tetapi kecerdasan saja tidak selalu cukup untuk menjauhkan pengusaha dari masalah dan mempertahankan kesuksesan mereka.

Wirausahawan yang bijaksana pada akhirnya adalah orang-orang yang menciptakan nilai abadi bagi pemangku kepentingan dan masyarakat.

You May Also Like

About the Author: Pang 6

Leave a Reply

Your email address will not be published.